Mon. Mar 4th, 2024

Kabinet Presiden Joko Widodo
Kabar mengenai mundurnya Sri Mulyani Indrawati dari Kabinet Presiden Joko Widodo telah menjadi pusat perhatian publik, namun hingga saat ini belum ada konfirmasi resmi mengenai kebenaran isu tersebut. Meskipun begitu, rumor tersebut semakin menguat seiring dengan berbagai spekulasi yang berkembang di kalangan masyarakat. Pada sebuah kesempatan di Istana Negara, Sri Mulyani tampak menghindari memberikan pernyataan yang jelas kepada awak media, menunjukkan sikap yang hati-hati terhadap isu yang berkembang.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut turut serta dalam rapat yang dipimpin oleh Presiden Jokowi, yang membahas tentang pajak hiburan dan dana pendidikan. Saat ditanya mengenai isu mundurnya, Sri Mulyani tidak memberikan konfirmasi apapun, baik membantah maupun membenarkan. Hal ini semakin menambah misteri di seputar keberlangsungan .
Reaksi dari rekan-rekan sejawatnya dalam kabinet pun tidak mengejutkan. Sejumlah menteri anggota Jokowi bersuara, secara kompak membantah kabar bahwa Sri Mulyani akan mengundurkan diri dari posisinya sebagai Menteri Keuangan. Mereka menegaskan bahwa isu tersebut hanyalah spekulasi dan tidak memiliki dasar yang kuat.

Sementara isu mundurnya Sri Mulyani masih menjadi perbincangan hangat pemerintah melalui Istana. Negara tetap menegaskan bahwa team Presiden Jokowi tetap solid dan kompak. Koordinator Staf Khusus Presiden menyampaikan bahwa seluruh anggota kabinet siap mendukung Jokowi hingga akhir masa jabatannya pada tahun ini. Pernyataan ini menunjukkan bahwa, meskipun terdapat spekulasi dan isu internal, kabinet tetap berkomitmen untuk bekerja sama demi kelancaran pemerintahan.

Istana Menepis Isu Mundurnya Menteri Sri Mulyani dari Kabinet

Istana Kepresidenan Indonesia
Menanggapi dengan tegas isu mengenai potensi mundurnya Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, beserta 14 menteri lainnya dari Kabinet Indonesia Maju (KIM). Pernyataan ini disampaikan oleh Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko, pada Jumat (19/1/2024). Moeldoko mengklaim bahwa isu ini sengaja diembuskan dengan tujuan tertentu yang dapat merusak stabilitas dan kinerja pemerintahan yang sedang berjalan.

Menurut Moeldoko, sebagai mantan Panglima, ia mampu mengenali adanya tujuan tersembunyi di balik isu tersebut. “Saya mantan Panglima, langsung tanggap, ngerti saya itu, ada tujuan itu. Tujuannya untuk menggoyang ini, menggoyang pemerintah, pemerintahan yang sudah baik-baik ini, merongrong, dan seterusnya,” ungkapnya dengan tegas.
Istana Kepresidenan menegaskan bahwa pemerintahan yang dipimpin oleh Presiden Indonesia saat ini, berjalan dengan baik dan stabil. Moeldoko menilai bahwa isu mundurnya 15 menteri tersebut merupakan upaya yang sengaja dilakukan untuk menggoyang pemerintahan yang telah mencapai prestasi positif.

“Ketika ada isu begini, saya kira kita tidak boleh panik, kita tidak boleh terpengaruh, kita malah harus mempertebal keyakinan kita bahwa pemerintahan ini baik dan kinerjanya juga baik,” tambahnya.Ia juga menekankan pentingnya menjaga kestabilan politik dan ekonomi di tengah-tengah kondisi global yang tidak pasti. Moeldoko meminta masyarakat untuk tidak terpancing oleh isu-isu yang dapat merugikan stabilitas negara. “Jangan terprovokasi, mari kita bersama-sama menjaga stabilitas, baik itu politik maupun ekonomi,” tutupnya.
Dengan pernyataan ini, Istana Kepresidenan secara tegas menolak dan menepis isu mundurnya menteri, menganggapnya sebagai bagian dari upaya untuk merongrong pemerintahan yang telah berhasil menjalankan roda pemerintahan dengan baik. Tanggapan ini diharapkan dapat meredam spekulasi dan menciptakan ketenangan di tengah masyarakat Indonesia.

Baca Juga : Konflik Memanas antara Pakistan dan Iran